GOLPUT MENINGKAT TAJAM DI JATIM: WARNING BAGI DEMOKRASI


Hasil Pilkada (pemilihan kepala daerah) atau pilgub (pemilihan gubernur) Jatim menyisakan masalah yang makin krusial. Partisipasi pemilih di Jawa Timur ternyata makin menurun. Hal ini bisa dilihat dari perbandingan partisipasi pemilih pada Pilgub Putaran Pertama dan Kedua 2008. Berikut datanya:

                                 Pilgub I (23-6-2008)              Pilgub II (4-11-2008)

Jumlah Pemilih                29.061.718                               29.280.470

Suara Sah                        17.014.266                               15.399.665

Suara Tidah Sah                 895.046                                    506.343

Partisipasi                       17.909.312                               15.906.008

Golput                     11.152.406                       13.374.462

% Partisipasi                        61,63                                         54,32

% Golput                             38,37                                         45,68

Sumber: Litbang Kompas (diolah) — Kompas 13 Nopember 2008

Data Golput ini juga meningkat dari tahun ke tahun.  Berdasarkan analisa dari Litbang Kompas angka partisipasi Pemilu 1999 mencapai 90,91%, dan pada tahun 2004 menurun menjadi 77,64%. Sedangkan pada pemilihan presiden meningkat menjadi 78,03%.

Apabila melihat kecenderungan partisipasi pemilih yang makin menurun seperti ini, dapat diprediksikan atau dimungkinkan bahwa  prosentase partisipasi tahun 2009 akan makin menurun. Atau dapat dikatakan Golput akan makin tinggi di tahun 2009, ya kisarannya sekitar 38-45% apabila dilihat dari kecenderungan Pilgub. Tetapi bisa saja kalau dilihat tren yang makin menurun dari sisi waktu maka Golput akan meningkat lebih jauh menembus 50% atau lebih. Kalau sudah begitu, apakah Pemilu di Jatim akan menjadi bumerang demokrasi kita?

Tugas berat di pundak kita semua untuk menjaga kelangsungan kepercayaan atas demokrasi. Usaha yang lebih keras terutama oleh KPU dan Panwas, lebih penting lagi adalah penyadaran arti pentingnya demokrasi bagi kelangsungan negeri ini. Partai-partai dan tokoh panutan Indonesia harus berkaca diri, bebaskan dari kongkalikong, kepentingan pribadi, kelompok dan kroni. Tegakkan simbol kepercayaan demokrasi kita sebagai alat untuk mencapai tujuan Indonesia yang sejati. Mungkinkah?

Baca link tentang Golput lainnya: WAJAH DEMOKRASI INDONESIA: GOLPUT !!!

5 thoughts on “GOLPUT MENINGKAT TAJAM DI JATIM: WARNING BAGI DEMOKRASI

  1. Golput adalah salah satu rasa kepedulian atas ketidak beresan atas system yang ada,keliru besar kalau golput dianggap kelompok yang tidak peduli dengan negara,parpol besar omong besar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s